Thursday, 14 March 2013

CINTA HUJUNG NYAWA


WAHAI PELENGKAP HIDUPKU…..


Bakal teman hidupku,
Aku diamanahkan kepada kamu,
Daripada bapaku sebagai wali,
Kepada kamu sebagai suami.
Bakal teman hidupku,
Maafkan aku jika diri ini tak seperti yang kamu mahu,
Maafkan juga segala tingkah laku ku,
Kerana...
Aku juga manusia biasa seperti kamu.
Bakal teman hidupku,
Ku pinta pada mu,
Bimbinglah aku,
Ke jalan yang satu,
Jalan yang lurus walau jauh beribu batu.
Bakal teman hidupku,
Maafkan segala cacat celaku,
Maafkan terkasarnya bahasaku,
Maafkan segala salah silapku.
Bakal teman hidupku,
Hanya satu yang ku pinta darimu,
Jagalah aku,
Sayangilah aku,
Dan...
Jujurlah padaku.

Wednesday, 13 March 2013

AKHIR RASA


PERJALANAN CINTAKU yang berakhir pilu..

Huluran salam ikhlas darimu ku sambut mesra
Hatiku berbunga tatkala dilamar menjadi kekasihmu,
terdetik hati kecilku bergembira riang,
Apalah adaku yang bisa menarik dirimu

Saat kamu disisiku
Di setiap saat kamu mendampingiku
Di setiap ketika aku dalam pelukan mu
Untuk detik-detik terindah aku bersama kamu

Keakraban terjalin bersulam benang kasih
Benih-benih kemesraan kita taburkan bersama
Ceritera suka dukamu ku dengar sepenuh jiwaku
Ku cuba selami apa yang tersirat dihatimu

Sinar suria ku sangka selamanya terang
Semakin malap ditelan senja petang
Begitulah ukhwah kita yang kian pudar
Disamari sembilu tajam berprasangka liar.

Di setiap saat aku jatuh
Di tiap ketika aku lumpuh
Di setiap detik aku tidak mampu menempuh
Hidup yang berliku lebih dari yang aku mampu
Aku yakin ada kamu

Andai saja hati itu boleh di'scan' dengan mata kasar
Kau lah anggota yang sarat dengan duka
Berbanding anggota-anggota yang lain
Penuh dengan torehan, luka dan parut
Namun ku tetap yakin akan Hikmah darinya..

Kamu tahu, ada waktunya aku tidak jujur denganmu.
Ada saatnya keinginanmu aku abaikan.
Ada saatnya kemahuanmu aku turutkan.
Bilamana keinginanmu aku abaikan,
bukan bereti aku tidak sayang.
Tapi kerana aku sudah terlebih sayang!

Aku redha dengan segala ketentuan
Ikatan kita menyepi di balik gelapnya awan
Tiada secangkir perkhabaran dariku dan darimu jua
Ikatan tali perhubungan kita terlerai akhirnya.

Deraian mutiara jernihku menitis kepiluan
Meratapi hubungan kita yang tiada kesudahan
Begitu hinakah aku di matamu
Ku dibiarkan lemas dalam keliru.

Walau diriku tak lagi dihargai olehmu
Aku tetap mengalun doa kebahagiaan buatmu
Hanya satu pinta tulus suciku darimu
Kenanglah daku walau SEDETIK CUMA di dalam ingatanmu
Bahawa engkau pernah mendampingiku
Sebagai seorang kekasih seketika dahulu.